Sekitar Manado | June 13, 2018 at 06:10 PM post by Mimsy (view 690)

TRIBUNMANADO.CO.ID - Dapat dikatakan mereka inilah yang paling mudah dikenali sebagai orang Yahudi.

Bagaimana tidak, Haredi Ashkenazi atau Yahudi ortodoks ini masih mempertahankan gaya dengan setelan hitam dan topi hitam bertepi lebar.

Sementara wanitanya mengenakan rok panjang, stoking tebal, dan pelapis kepala.

Mereka sendiri mulai muncul pada abad ke-19 sebagai antitesis dari meluasnya sekularisme akibat arus industrialisasi di Eropa.

Mereka kemudian juga mengecam jenis pendidikan sekuler, sehingga jarang sekali ada Yahudi ortodoks yang memiliki gelar profesional.

Kebanyakan dari mereka mengabdikan hidupnya untuk mempelajari Taurat.

Para penganut ini disatukan oleh konservatisme, baik secara pandangan politik ataupun dalam menjalani kehidupan sosial.

Mereka juga menjalani salah satu ritual, yakni Kapparot, yang dilakukan menjelang Yom Kippur (Hari Pendamaian).

Penekanan dari Hari Pendamaian terletak pada pengakuan dan penghapusan dosa.

Dan ritual paling kontroversi yang dilakukan adalah praktik Kapparot.

Kapparot sendiri secara harfiah berarti "penebusan."

Praktik ini dilakukan dengan mengayunkan ayam memutari kepala seseorang sebanyak tiga kali dengan iringan doa-doa.

Ayam ini kemudian akan disembelih dan dinyatakan sebagai pengganti seseorang tersebut sebagai penebusan untuk dosa-dosanya.

Daging ayam yang telah disembelih kemudian akan disedekahkan kepada orang yang membutuhkan.

Namun kontroversi seputar Kapparot juga telah berlangsung selama berabad-abad.

Di antara mereka yang keberatan dengan ritual ini adalah Moses Ben Nahman (Ramban) abad ke-13 dan Rabi Joseph Karo abad ke-16.

Hal itu dikarenakan praktik dianggap terlalu dekat dengan takhayul.

Yakni bahwa seseorang dapat menggantikan kematian seekor hewan untuk kehidupannya sendiri.

Namun sekarang beberapa Rabbi juga mencela praktik ini sebagai pelecehan terhadap hewan.

Mereka mengatakan bahwa ritual terlalu kejam, perlu diketahui bahwa ayam harus terlebih dahulu menghabiskan sepanjang hari di bawah sinar matahari tanpa makanan atau minuman.

Bahkan para pemimpin Yahudi di Israel dan Amerika Serikat telah menyerukan diakhirinya praktik ini selama bertahun-tahun.

Artikel ini sudah ditayangkan Intisari Online dengan judul: Menuai Kontroversi, Seperti Apa Ritual Penebusan Dosa Para Yahudi Ortodoks Ini?

Source: manado.tribunnews.com