Teknologi | November 03, 2017 at 07:10 PM post by Mimsy (view 1049)

JAKARTA - Sejumlah daerah sedang gencar-gencarnya melakukan program smart city (kota pintar). Beberapa daerah di Indonesia dinilai belum memiliki kesiapan yang cukup dalam hal infrastruktur untuk menerapkan sistem Internet of Things (IoT).

DPP Asosiasi Sistem Integrator dan Sekuriti Indonesia (Asisindo) Fanky Christian pun mengamini hal tersebut. Menurutnya, ada beberapa tahapan yang harus dilakukan oleh setiap daerah yang ingin mengembangkan konsep smart city lebih benar. Pertama, pemerintah daerah harus menyiapkan infrastruktur teknologi informasi.

Selanjutnya, kata Franky, setiap daerah bisa membuat semacam data center atau command center. "Fase kita ke depan lebih memanfaatkan data, kemudian melakukan kontrol ke publik, karena ada informasi yang bisa disharingkan ke publik," ujarnya di Jakarta, Kamis (2/11).

Setelah semua itu siap, langkah terakhir yang bisa dilakukan adalah melakukan publikasi terhadap hasil analisis yang sudah dilakukan. Menurut Franky, sistem IoT di Indonesia dimulai dari CCTV dan sensor yang saat ini banyak dipakai di pabrik-pabrik. "Mereka pakai untuk dapat data lebih lengkap dan akurat. Kata kuncinya sensor," tandasnya.

Tantangan pertama yang akan dihadapi oleh pemerintah daerah adalah pemasangan alat sensor atau CCTV di banyak titik dalam satu kota. "Itu yang kita lihat dari waktu ke waktu makin banyak," pungkasnya. *

Source: manado.tribunnews.com